Guru Besar Universitas Monash Australia Tak Pernah Setuju dengan Pelarangan Organisasi

0
2191
Prof. Ariel Heryato

Mapos, Jakarta – Pembubaran Front Pembela Islam (FPI) mengundang berbagai komentar, pro dan kontra. Satu diantaranya adalah Prof. Ariel Heryato. Sosiolog yang kini guru besar Studi Indonesia di Universitas Monash Australia menyatakan, tak pernah setuju tiga hal terkait pelarangan.

“Saya tak pernah setuju pelarangan ormas oleh negara, kecuali terbukti di pengadilan mereka telah melanggar hukum,” tulis Ariel pada akun twitter-nya, Rabu (30/12/2020).

 

Ia juga sangat tak setuju adanya pelanggaran hukum oleh ormas yang dibiarkan oleh negara bertahun-tahun. Dan satu lagi, “Saya tak pernah setuju pembentukan ormas yang dibina, direstui atau disponsori negara, untuk melakukan kekerasan,” tulis aktifis asal Malang yang juga pernah jadi guru besar di The Australian National University (ANU) itu seperti dilansir siberindo.co.

https://mamujupos.com/wp-content/uploads/2021/02/IMG-20210212-WA0059.jpg

Cuitan Ariel memancing respon Alissa Wahid, putri sulung Gus Dur. Dia pun tidak setuju pelarangan organisasi.

“Saya tidak setuju pelarangan organisasi. Saya setuju perilakunya saja yang ditindak hukum. Tapi kok ya terus mengulang dan berkembang. Piye?” sambut Alissa.

Alissa menambahkan, “Kualifikasinya ada di terbukti di pengadilan telah melanggar hukum ya prof? Kalau itu, sejak 2008 sudah berulang kali FPI terbukti,” yang diiyakan Ariel. Kalau soal mereka sepaham.

Alissa melanjutkan, yang belum ditemukannya ada jawaban ketika pelaku kejahatan tesebut ditindak tapi organisasinya tidak. Lalu organisasinya terus saja berbuat.

“Apa ekspektasi kita pada Negara? Ini berlaku baik pada kasus organisasi vigilante (menegakkan hukum sekehendak sendiri) maupun organisasi/perusahaan pelaku korupsi,” tulis Alissa.

(*)

loading...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar anda diproses.