Gagal ‘Pinang’ Sutinah, Habsi-Irwan Deklarasi di Pilkada Mamuju 2020

Gambar Gagal ‘Pinang’ Sutinah, Habsi-Irwan Deklarasi di Pilkada Mamuju 2020

Mapos, Mamuju – Tensi Pilkada Mamuju 2020 semakin memanas. Setelah Sutinah Suhardi bergerak semakin kencang, giliran Habsi-Irwan mulai tak ingin kehilangan start.

Kedua petahana tersebut resmi mendeklarasikan diri berpasangan kembali untuk menghadang langkah Sutinah di Pilkada Mamuju 2020.

Deklarasi jilid dua yang digelar Habsi-Irwan pada hari Jum’at (01/11/2019) tersebut, ditanggapi tanpa beban oleh Sutinah Suhardi. Ketua MPC Pemuda Pancasila Mamuju ini menegaskan hanya fokus pada pencalonan saja.

“Kita tidak ada beban dengan siapa berpasangan di Pilkada Mamuju. Fokus kita dari pertama hanya pada pencalonan Bupati saja. Bukan masalah kalau Habsi-Irwan akan berpasangan kembali sebab desain awal kita justru begitu,” tegas Sutinah, Sabtu (02/11/2019).

Hal sama diungkap oleh direktur Perspektif Mamuju, Yuslifar. Sekretaris Demokrat Mamuju tersebut bahkan menyebut bahwa skenario jilid dua petahana justru masuk dalam desain gerakan Sutinah.

“Simulasi dan pemetaan sudah dibuat jauh hari sebelum pencalonan ibu Sutinah kita sosialisasikan. Jadi, kabar kalau petahana sudah menyatakan berpasangan kembali untuk menghadapi Sutinah, itu biasa saja. Habsi-Irwan jilid dua bahkan termasuk dalam skenario utama kita. Kita justru berharap Sutinah bisa head to head dengan petahana di Pilkada Mamuju 2020,” ungkap Yuslifar.

Sementara Direktur Logos Politika, Maenunis Amin, menilai bahwa pilihan Habsi-Irwan untuk berpasangan kembali, merupakan langkah terakhir keduanya. Jika Sutinah mengunci mati maju sebagai calon Bupati.

“Sudah bisa diprediksi bahwa Habsi-Irwan akan kembali berpasangan untuk menghadapi Sutinah. Dua kalkulasi politisnya cukup menjadi indikator. Pertama Habsi-Irwan tentu mulai tidak nyaman dengan gerakan Sutinah yang semakin kencang dan mobilitas tinggi yang mulai menyentuh segmen grass root. Kedua, baik Habsi ataupun Irwan sudah kehilangan harapan menembus SDK untuk meminta bisa berpasangan dengan Sutinah. Dua kondisi inilah yang memaksa Habsi-Irwan tidak punya pilihan lain kecuali berpasangan kembali,” ulas Maenunis.

Ditegaskan, head to head di Pilkada Mamuju 2020 potensial terjadi dengan kondisi yang akan lebih menguntungkan Sutinah Suhardi dalam memetakan gerakan.

“Prediksi saya, head to head paling mungkin terjadi. Tapi kalau itu terjadi, maka akan lebih memudahkan Sutinah memetakan Pilkada Mamuju, terutama memetakan titik potensial dimana elektabilitas petahana masih belum menyentuh level aman,” kuncinya.

(*)

Baca Juga