Berantas Kaki Gajah di Mamuju Dengan POPM

0
38

Mapos, Mamuju – Memberantas penyakit Filariasis atau kaki gajah, pemerintah kabupaten mamuju melalui dinas kesehatan, melaksanakan sosialisasi dan advokasi lintas sektor Program Pemberian Obat Pencegahan Massal (POPM) filariasis regimen IDA (Ivermectin, Diethyl Carbamazine Citrate dan Albendazole)

Kegiatan tersebut, dibuka oleh bupati mamuju Hj.Sitti Sutinah Suhardi, SH.,MSi dan dihadiri oleh Ka Subdit P2PTVZ Kementerian Kesehatan RI Lita Renata Sianipar. SKM, M.EPID, serta pejabat sementara kepala dinas kesehatan kabupaten mamuju Drs. Tonga, Map, serta puluhan peserta dari lintas sektor maupun para pengelola filariasis se kabupaten mamuju.

Ketua panitia pelaksana, Alamsyah Tamrin menjelaskan, penyakit kaki gajah adalah penyakit menahun yang disebabkan oleh cacing filaria dan ditularkan melalui gigitan nyamuk dan dapat menimbulkan peradangan utamanya pada pangkal kaki, dan pada akhirnya akan menimbulkan kecacatan.

https://mamujupos.com/wp-content/uploads/2021/02/IMG-20210212-WA0059.jpg

Untuk memutus siklus hidup cacing fliaria dibutuhkan pemberian obat sekali setahun minimal dilakukan lima tahun berturut-turut, dan program POPM di mamuju kata kabid pengendalian penyakit menular dinas kesehatan ini telah berjalan empat tahun berturut-turut, sehingga pelaksanaannya tahun ini adalah tahun kelima atau tahun terakhir.

Sementara itu, Ka Subdit P2PTVZ Kementerian Kesehatan RI Lita Renata Sianipar. SKM, M.EPID yang turut hadir pada gelaran pembukaan sosialisasi di wisma malaqbi mamuju (Selasa, 27 April 2021)

Menjelaskan, pemerintah sangat berkomitmen segera menuntaskan penyakit filariasis, karena pada kenyataannya hampir separuh daerah di Indonesia yakni 236 dari 514 kabupaten/kota adalah daerah endemis filariasis, olehnya perlu penanganan serius dan dukungan dari pemerintah setempat untuk dapat menyukseskan program POPM ini ” Saya sangat berharap pemerintah daerah bisa membantu menyukseskan program yang sangat memiliki nilai strategis ini, apalagi mamuju sudah memasuki tahun kelima pelaksanaannya, jangan sampai apa yang kita lakukan menjadi sia-sia dan kita harus mengulang lagi dua tahun jika target sasaran tidak tercapai” Kata Lita Renata.

Mengapresiasi kegiatan yang dinilai sebagai upaya meningkatkan derajad kesehatan masyarakat melalui pencegahan penyakit filariasis, bupati mamuju Sitti Sutinah Suhardi meminta dukungan dari semua stakeholders, ia lantas menginstruksikan jajaran pemerintah daerah, mulai dari tingkat kabupaten hingga kelurahan dan desa agar dapat mengoptimalkan dukungan terhadap program POPM agar mamuju bisa bebas dari penyakit kaki gajah.

Menyandingkan dengan penanganan pandemi covid-19, bupati menilai, kesadaran masyarakat adalah kunci utama yang harus terus di dorong untuk memutus mata rantai penularan berbagai penyakit menular tersebut.

(*)

loading...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.