Perlukah Wanita Basuh Organ Intim Usai Bercinta?

Kesehatan

Mapos, Jakarta – Membasuh area organ intim usai bercinta seringkali dilakukan baik oleh pria maupun wanita. Bahkan, tidak jarang banyak orang membasuh organ intim dengan cairan antiseptik untuk membasmi kuman dan bakteri.

Lalu, benarkah cara tersebut mampu membasmi kuman di organ intim?
Pada dasarnya, organ intim wanita mengandung kuman yang jahat dan baik. Biasanya, kuman baiknya cenderung lebih banyak untuk menyeimbangkan kondisi organ intim.

“Organ intim wanita sudah memiliki kondisi keasaman yang pas, yang berguna untuk menjaga keseimbangan flora (kuman). Kalau organ intim wanita dibasuh dengan cairan antiseptik atau air rebusan daun sirih, flora baiknya cenderung mati,” ujar, dr. Med. Firman Santoso, Sp.OG saat ditemui di kawasan Senayan, Jakarta.

Ilustrasi.

Cairan yang bersifat antiseptik, lanjut Firman, cenderung memicu kematian pada kuman-kuman baik. Hal ini membuat flora jahat di organ intim kewanitaan semakin berkembang dengan liar.

“Jumlah bakteri jahat nantinya akan dominan. Ini bisa berbahaya karena memicu infeksi yang biasanya memiliki tanda gejala keputihan pada area kewanitaan,” papar dokter yang praktik di RS Brawijaya Jakarta itu.

Meski begitu, Firman tetap menyarankan organ intim dibasuh usai berhubungan intim, dengan syarat hanya menggunakan air saja tanpa tambahan cairan lain. Kalaupun memerlukan sabun, Firman merekomendasikan sabun bayi untuk tetap menjaga kondisi pH area organ intim.

“Bersihkan pakai air biasa saja. Paling bagus, basuh organ intim dengan sabun bayi karena pH-nya minim, jadi aman untuk menjaga kuman baik dan jahat di organ kewanitaan,” kata dia.

(*)

(Sumber : Viva.com)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *