CEO Lion Air Akui JT-610 Sempat Ada Masalah Teknis

Nasional

Mapos, Jakarta – Presiden dan CEO Lion Air Group Edward Sirait mengakui kondisi pesawat Lion Air JT-610 jurusan Jakarta-Pangkalpinang sempat mengalami kendala teknis sebelum terbang. Namun ia mengklaim kondisi teknis yang tidak ia rinci itu sudah ditangani oleh pabrik pesawat.

“Ada laporan masalah teknis, tapi sudah dikerjakan sesuai porosedur maintenance yang dikeluarkan pabrikan pesawat,” kata Edward saat konferensi pers di Bandara Seokarno-Hatta, Cengkareng, Senin (29/10/2018).

Sebelum melakukan penerbangan Jakarta-Pangkalpinang, Lion Air JT-610 terbang dari Denpasar ke Jakarta (Cengkareng). Edward menegaskan permasalahan teknis sebetulnya umum terjadi pada maskapai.

Namun Edward belum bisa berkomentar bahwa kecelakaan yang terjadi di perairan Karawang itu murni masalah teknis pesawat atau bahkan karena pesawat meledak.

“Kita tidak mau spekulasi, ada pihak terkait yang bisa menyelidiki kita siap kasih data. Masalah teknis itu umum terjadi dan memang harus dikerjakan dan dirawat,” ungkap Edward.

Menurut Edward, pesawat JT-610 diterima perusahaannya pada 13 Agustus 2018 lalu. Terbang pertama secara komersial pada 15 Agustus 2018. Ia menjamin pesawat tersebut adalah generasi terbaru dari Boeing generasi 737 max seri ke-8. Untuk itu, ia juga berani menjamin laporan terakhir yang ia terima soal kondisi pesawat JT-610 layak terbang.

“Sampai kemarin kondisi pesawat dinyatakan layak terbang oleh engineer yang diberi wewenang merilis terbangnya pesawat. Tidak ada yang luput dari pengecekan. Pesawat beroperasi dua bulan dengan jam terbang 9 sampai 10 jam per hari,” klaim Edward.

Lebih lanjut, Edward enggan menanggapi atas insiden kecelakaan yang membawa 189 pemumpang itu akan berimbas pada jalannya rute penerbangan Lion Air. Ia juga enggan berkomentar akan meminta pertanggungjawaban perusahaan Boeing akan insiden ini.

“Tapi kalau masalah ini pasti kita laporkan (ke Boeing),” kata Edward.

Kepala Basarnas M Syaugi mengatakan bahwa Pesawat Lion Air JT 610 jatuh di Tanjung Karawang pada kedalaman 30-35 meter dari permukaan laut. Tim Basarnas masih melakukan pencarian terhadap badan pesawat dan korban di sekitar lokasi.

“Kedalaman laut 30 hingga 35 meter, sekarang tim masih menyelam untuk menemukan pesawat dan korban,” kata Syaugi saat konferensi pers di Kantor Basarnas, Senin (29/10/2018).

Menurut Syaugi, berdasarkan informasi yang didapatkan dari air traffic controller (ATC) tepatnya pukul 06.50 WIB, pihaknya menerima informasi bahwa pesawat type B737-Max itu hilang kontak.

“Jadi jam 06.55 pagi hilang kontak. Setelah kita terima info itu, kita cross check ke ATC dan Lion Air betul pesawat itu betul terbang dan lost contact,” tegas Syaugi di kantornya, Jakarta, Senin (29/10/2018).

Presiden dan CEO Lion Air Group Edward Sirait

Adapun lokasi hilangnya kontak pesawat berada di 25 mile dari Tanjung Priok atau 11 mile dari Tanjung Kerawang. Pihaknya mendapatkan informasi jika pesawat saat kehilangan kontak berada di ketinggian 2.500 meter di atas permukaan laut.

(*)

(Sumber: CNNIndonesia.com)

loading...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.